Alasan Kenapa Kamu Harus Banget Kuliah di Jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR

8:12 PM


Bentar lagi adek-adek SMA lulus-lulusan nih! Pastinya pada hectic sekaligus excited buat mikirin step selanjutnya setelah SMA: kuliah S1. Dari sekian banyaknya yang harus dipersiapkan, tentunya ada satu hal penting yang gak boleh dilewatkan dalam pertimbangan:

Kuliah di mana?
Jurusan apa?
Universitas apa?

Bisa jadi udah ada yang pada punya keputusan dan keinginan yang jelas buat nentuin pengen kuliah di mana, tapi aku juga yakin kalo gak sedikit juga yang masih bimbang mikirin pengen masuk jurusan apa di SBMPTN atau ujian tulis mandiri nantinya. Wajar sih, karena jurusan di mana kamu kuliah bakal jadi salah satu faktor penentu masa depan karir kamu, jadi emang harus dipikirin mateng-mateng.

Tapi eits, jangan khawatir! Gak usah bimbang deh, karena aku punya solusi buat kamu yang masih bingung harus kuliah di mana: kuliah di Ilmu Komunikasi Universitas Airlangga aja!

Mau dari penjurusan IPA, IPS, Bahasa, atau bahkan kamu yang dari SMK juga cocok-cocok aja kalo masuk jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR, karena spektrum dari hal-hal yang dipelajarin di jurusan ini luas bangeeet! That's what makes me love being a communication student.

Terutama kalo kamu punya berbagai minat di bawah ini:

  • Seneng sama jurnalisme atau pengen jadi jurnalis
  • Tertarik sama fotografi dan/atau videografi
  • Suka nulis, apapun topiknya, yang penting nulis
  • Pengen jadi presenter di televisi atau penyiar radio
  • Nge-review film, nonton film terus diulik luar-dalem
  • Bikin film pendek atau gabung di komunitas film
  • Hobi desain grafis, misalnya dulu bikin poster pensi SMA
  • Waktu SMA kalo ikut kepanitiaan sering dan suka jadi humas
  • Tertarik sama isu-isu sosial (kaya feminisme dan gender, dsb)

Kalo kamu punya satu atau lebih (atau bahkan semua!) dari berbagai minat/bakat yang ada di atas (atau tertarik mempelajari hal-hal di atas sebagai hal baru), udah bisa aku pastiin deh kalo kamu pasti bakal ngerasa cucok meong sekali kalo masuk jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR! Serius, 100% janji.

Mungkin kamu udah baca berbagai artikel soal jurusan ilmu komunikasi pada umumnya, tapi bisa jadi masih bertanya-tanya: kenapa sih kok kamu harus pilih jurusan Ilmu Komunikasi yang spesifik di Universitas Airlangga?

Nah sebagai seorang mahasiswa tua semester 8 (pada saat tulisan ini dibuat 😂) yang udah ngerasain asam-garamnya kehidupan di jurusan dan kampus ini, aku mau sharing berbagai alasan kenapa kamu harus banget pilih jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR sebagai tempat kamu kuliah setelah lulus SMA!

Udah Terakreditasi se-ASEAN

Kalo soal akreditasi nasional jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR yang tergabung dalam Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) sih jangan ditanya lagi, jelas  dong udah terakreditasi A. Tapi yang lebih luar biasa lagi nih, jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR ternyata udah terakreditasi se-ASEAN lewat AUN, atau Asean University Network!

Barusan bulan Agustus tahun kemaren (2017) kami didatengin asesor AUN dari Thailand dan Filipina, dan dinyatakan lulus! Dari situlah jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR secara resmi terakreditasi se-ASEAN.

Jadi kalo kamu udah jadi mahasiswa, bisa banget kalo pengen ikutan student exchange ke berbagai kampus lain di seluruh Asia Tenggara yang juga udah terakreditasi AUN. Seru banget kan? Begitu masuk jurusan udah otomatis dapet kesempatan belajar ke luar negeri, kapan lagi gitu loh.

Psst bocoran nih; selain dosen-dosen, temen-temenku dan aku juga jadi salah satu pihak yang turut serta ngurusin akreditasi itu loh, hahaha. Dan segala kepenatan dan pengorbanan kami rasanya terbayarkan begitu tau kalo dinyatakan lulus sama asesornya, karena itu artinya adek-adek kelas kami (termasuk kamu, calon adek kelas kami!) bakal punya kesempatan jauh lebih banyak buat ikutan pertukaran pelajar ke luar negeri nantinya. Horeee!

Dosennya Santai dan Berjiwa Muda


Katanya sih dosen... tapi kok dipanggil pake mbak atau mas? Gak salah?

Jelas gak dong! Karena kalo kamu kuliah di jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR, ada banyak dosen-dosen yang umurnya masih muda (atau berjiwa muda 😜) yang bakal jadi pengajar kamu di sini, dan mereka biasanya dipanggil pake sapaan mbak atau mas.

Karena berjiwa muda itulah dosen-dosen Ilmu Komunikasi UNAIR cenderung luwes, mereka sadar dan paham soal perubahan zaman dan mereka pun menyesuaikan. Ya sesuai sama teknologi komunikasi yang terus berkembang sih, akademisi komunikasi juga harus ngikutin perkembangan zaman dong ya. Mereka selalu up to date sama bahasan-bahasan terkini yang lagi rame dibahas semua kalangan. Bahkan ada dosen yang ngebimbing skripsi pake video call lho, asik kan?

Dosen-dosen Ilmu Komunikasi UNAIR juga beken dan gak jaim, kalo ada acara jurusan selalu bisa tampil all-out. Di penyambutan mahasiswa baru Ilmu Komunikasi tahun kemaren, mereka cosplay ala-ala jadi superhero di depan seratusan maba. Alhasil bisa memecah ketegangan (dan bayangan) maba soal gimana sih dosen di kampus itu 😂

Jadi kita para mahasiswa jadi kerasa gak terlalu tegang dan lebih gampang akrab sama dosen, karena batasan-batasan antara mahasiswa dengan dosen ya sewajarnya aja — gak kaya antara Jendral sama serdadunya yang kaku banget.

Aku pribadi di kampus juga sering ngobrol (((atau ngegosip))) sama dosen-dosen, misalnya soal isu terkini. Iklim politik Indonesia yang memanas? Bisa. Konflik heboh Lucinta Luna? Juga bisa 😂 Kadang-kadang aku juga makan bareng atau karaoke barengan sama temen-temen, diajakin sama dosen. Iya, dosen-dosen di Ilmu Komunikasi UNAIR emang seseru itu!

Kapan Lagi Bisa Ngampus Pake T-Shirt atau Ripped Jeans?

image

Kalo masih SMA terus ngebayangin kehidupan kuliah tuh kayanya enak banget ya, bisa bebas pake segala macam baju dan gak pusing harus pake seragam. Tapi gak semua jurusan bisa ngasih kebebasan mahasiswanya buat pake baju apa aja, gak dikit yang masih mewajibkan baju-baju semi-formal, kaya aturan wajib berkerah.

Untungnya di jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR cenderung bebas mau pake baju apa aja, mulai dari kaos oblong sampe celana belel yang dalemnya dikasih fishnet stocking. Kapan lagi coba?

Karena aturan dresscode yang gak ketat ini lah kamu bisa banget kalo mau mengekspresikan diri kamu lewat fashion. We got everything here: yang gaya anak aktivis pake celana sobek-sobek ditambah luaran jaket denim ada, yang gaya sporty pake baju jersey bola ada, yang gaya emo atau gotik pake baju segala-galanya warna item ditambah sepatu boots ada, yang gaya formal karena abis kuliah langsung kerja juga ada.

Yaaa meski tiap UTS atau UAS harus tetep pake baju semi-formal yang berkerah dan celana yang "bener" sih, tapi sehari-hari kamu bakal bisa bebas mau pake baju gaya apaan (yang tentunya sesuai tempat yah, karena ini di lingkungan tempat menuntut ilmu, I'm sure you all already got the common sense going, though 😉).

HIMA-nya Beda dari yang Lain

image

Di berbagai jurusan lain, pada umumnya Himpunan Mahasiswa, atau yang biasa disingkat jadi HIMA, struktur organisasinya cenderung "pakem" dengan pengurus inti (semacam ketua & wakil ketua himpunan, bendahara, dan sekretaris) plus pembagian ke berbagai macem divisi, kaya divisi minat dan bakat, divisi olah raga, divisi keilmuan, dan banyak lagi. Biasanya anggotanya direkrut pake semacam open recruitment kaya kepanitiaan biasanya gitu, atau lewat pemilihan, atau ditunjuk langsung sama pengurus inti (tergantung kebijakan masing-masing jurusan & kampus).

Berbeda kalo di jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR! Di sini, bukan divisi yang dibagi-bagi secara pakem dan terbatas ke pengurus-pengurus yang udah ditunjuk sebelumnya. Tapi di sini punya klub.

Iya, klub!

Kaya di sekolah-sekolah Jepang gitu deh, atau kalo di SMA biasanya disebut ekskul. Di sini ada banyak klub yang sesuai bidangnya masing-masing dan tentunya masih berhubungan sama keilmuan dan kajian Ilmu Komunikasi yang dipelajarin di sini. Selain itu, semua mahasiswa jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR bisa gabung di klub-klub yang tersedia. Jadi technically, semuanya bisa dianggep ikutan HIMA! 😂

Kalo kamu kuliah di jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR, kamu bisa pilih buat gabung salah satu dari total sembilan klub yang ada di sini, sesuai minat maupun bakat kamu:

  1. Klub PEEPING COMM alias klub mengkaji film. Kalo kamu suka nge-review film (atau suka nonton/baca review film), suka nonton & mengamati film dengan detail, suka nonton film-film non-mainstream, atau suka ngulik-ulik apapun yang berhubungan sama film, then this is definitely your place! Aku pribadi gabung di klub ini, dan aku seneng banget karena di sini kami bisa diskusi banyak hal soal film, terutama nyambung-nyambungin film pake teori-teori ilmu komunikasi (yang pastinya ngebantu banget buat perkuliahan bahkan skripsi aku). Kalo kamu gabung klub ini, kita bakal ngadain screening film rutin mingguan buat sesama mahasiswa Ilmu Komunikasi UNAIR di mini theatre eksklusif (ceileeeh eksklusif). Selain itu, kita juga rutin ngadain screening film yang terbuka untuk umum, dan biasanya ngundang sutradara film-film indie buat kerja sama screening filmnya di sini. Ada juga kompetisi film pendek sekaligus screening film rutin tahunan yang namanya Festival Proyeksi. Pokoknya seru banget deh! Kalo masuk Ilmu Komunikasi UNAIR jangan lupa gabung klub PEEPING yaaa! 😝
  2. Klub AV alias klub produksi audio-visual atau videografi. Di saat klub PEEPING yang mengkaji, nah giliran anak klub AV nih yang bikin filmnya! Gak cuma film doang sih, segala hal yang sifatnya audio-visual turut jadi garapan anak klub AV (tapi emang mostly film). Mereka sering banget ikutan maupun memenangkan kompetisi-kompetisi film pendek atau kompetisi video lainnya. Alumninya juga banyak yang udah punya nama, dan mereka sering ngasih coaching buat junior-juniornya gitu deh. Kalo ngomongin soal sarana penunjang klub sih jangan khawatir., klub AV punya laboratorium broadcast yang bisa banget buat ngedukung produktivitas anggota klub buat berkreasi 😎 Jadi kalo kamu hobi berkreasi bikin video atau film, langsung cus gabung klub AV!
  3. Klub COMMIC alias klub produksi foto atau fotografi. Siapa nih yang suka foto-foto? Biasanya generasi milenial sih pada suka foto-foto aesthetic buat feeds Instagram gitu kan yaaa, atau kamu pengen belajar lebih banyak soal teknik-teknik fotografi biar jadi the next Darwis Triadi? Nah kalo gitu kamu wajib ikutan klub COMMIC! Mereka sering bikin workshop fotografi yang ngundang fotografer profesional yang udah handal di bidangnya, supaya bisa upgrade skill dan kemampuan fotografi pesertanya. Psst, di laboratorium broadcast juga ada studio foto sendiri lho lengkap dengan backdrop putih dan lampu-lampunya, bisa buat latihan foto-foto indoor studio sambil mainan lighting. Asik parah sih seriusan!
  4. Klub KOMA alias klub jurnalistik. Ini dia klub andalan tempat kamu yang suka jurnalisme atau suka nulis/bikin berita! Di sini adalah tempat yang cocok buat kamu supaya bisa ningkatin kemampuan kepenulisan kamu. Selain itu, bakal banyak banget tugas-tugas perkuliahan nantinya yang berhubungan sama pembuatan berita dan jurnalisme, jadi kalo kamu pengen dapet nilai A di mata kuliah itu kuy lah join klub KOMA! Supaya terlatih buat nulis berita gitu deh 😋 Oh iya, mereka biasanya bikin buletin periodik yang biasanya bisa di-download versi PDF-nya. Beneran berasa kaya ada di perusahaan media cetak ala-ala gitu deh pokoknya!
  5. Klub COCO alias klub desain grafis dan gambar. Yang hobi ngedesain atau ilustrasi, klub ini siap buat mewadahi minat & bakat kamu sekaligus belajar bareng tips dan trik yang berhubungan sama software desain. Mereka bikin majalah mini yang isinya koleksi hasil karya para anggota klub COCO yang dirilis terbatas alias limited edition getoh, dan bisa dibaca ramean sama semua mahasiswa Ilmu Komunikasi UNAIR. Nah supaya lebih seru belajar rame-ramenya, klub COCO punya laboratorium komputer yang nyaman nan adem, dilengkapi banyaaak komputer yang spesifikasinya mumpuni, mouse dan keyboard yang udah pada wireless (keren kan!), plus kesambung internet yang koneksinya was wus alias cepet 😍 Selain bikin majalah yang isinya karya desain & ilustrasi, klub COCO juga kolaborasi sama klub KOMA buat nge-layout buletin KOMA. Jadi kalo KOMA yang bikin beritanya, klub COCO yang bikin visualnya.
  6. Klub ROCS alias klub radio kampus. Calon-calon penyiar radio mana nih suaranya? 🙋 Ayo  sini dah masuk Ilmu Komunikasi UNAIR, terus langsung gabung deh ke klub ROCS. Kamu bakal difasilitasi laboratorium radio khusus nan eksklusif, lengkap sama peralatan yang dibuat siaran radio! Jadi andai kamu pengen kerja jadi penyiar radio, kamu udah ada pengalaman langsung mengoperasikan peralatan-peralatan siaran radio, dan pastinya lebih familiar. Tiap hari-hari tertentu, klub ROCS bakal siaran langsung dari laboratorium radio, dan nantinya bakal didengerin sama berbagai mahasiswa yang ada di Fakultas. Kapan lagi deh punya pengalaman langsung siaran di radio?
  7. Klub PURE alias klub humas atau public relations. Yang suka sama kehumasan atau pengen jadi praktisi humas yang handal, siapin diri kamu buat ikutan jadi anggota klub PURE! Di sini tempatnya buat saling sharing ilmu sekaligus praktek langsung supaya nantinya kamu bisa jadi PR kondang. Biasanya mereka ngadain kelas table manner yang terbuka buat seluruh mahasiswa Ilmu Komunikasi UNAIR. Aku udah dua kali ikutan kelasnya, dan semuanya seru! Tempatnya di hotel pula, berasa fine dining bareng-bareng gitu ceileh. Gak cuma itu doang, beberapa waktu lalu mereka juga sempet ngadain pelatihan dan sharing ke temen-temen di ITS Surabaya soal kehumasan. Pun gak dikit para anggota klub PURE yang akhirnya magang jadi Humas di Fakultas. Hebat banget yaaa udah mengasah profesionalisme sejak masih kuliah gitu 😆 Masa depan cerah tuh jelasnya.
  8. Klub SEO alias klub event organizer. Kalo klub PURE mengasah kemampuan jadi humas, giliran klub SEO yang mengasah kemampuan jadi event organizer hebat buat persiapan di dunia kerja nanti. Mulai dari cari sponsorship, danusan, nge-manage sumber daya manusia, sampe kerja sama bareng pihak-pihak penting — semuanya bakal dipelajarin di sini. Yang tertarik atau pengen belajar soal perencanaan event lebih jauh, langsung aja gabung klub SEO! 💪
  9. Klub COMMPOR alias klub olahragaMens sana in corpore sano, di dalam tubuh yang kuat terdapat jiwa yang sehat. Siapa sih yang gatau pepatah itu? Gak cuma ngelatih otak, kita juga harus ngelatih badan kita supaya tetep sehat dong. Klub COMMPOR siap memfasilitasi kamu yang punya ketertarikan sama olahraga, kaya futsal, basket, dll. Biasanya sih mereka ngadain futsalan bareng antar angkatan, jadi gak cuma sekedar olahraga tapi juga bisa jadi sarana bonding antara angkatan atas sama angkatan bawah. Bakal jadi andalan juga nih kalo ada lomba-lomba kaya Dekan Cup. Semuanya bisa gabung klub COMMPOR dan semuanya bisa jadi lebih sehat, so go go go! 💨

Buseeet banyak banget ya klubnya, seru-seru pula. Jujur aku dulu bingung banget sih harus pilih masuk klub yang mana, karena SERU SEMUA! Nanti sewaktu ospek jurusan, kamu bakal diajak keliling masuk klub-klub di atas satu-persatu, supaya ngerasain jadi anggota klub itu dalam sehari. Abis itu baru deh kamu pilih pengen masuk klub mana, dan voila! Welcome to the club!

Fasilitasnya Wah

Berdasarkan penjelasan panjang lebar soal klub-klub di atas, kayanya banyak banget ya fasilitas penunjang yang bisa dimanfaatin mahasiswa Ilmu Komunikasi UNAIR. Kalo di-breakdown sih kira-kira ini nih yang bisa kamu nikmatin kalo kuliah di sini:

  • Laboratorium Komputer
  • Laboratorium Broadcast (plus Studio Foto)
  • Mini Theatre
  • Laboratorium Radio
  • Student Center
Dan dari semua fasilitas di atas, kamu bebas mau pake kapan aja sebagai mahasiswa Ilmu Komunikasi UNAIR, lho! Asalkan sesuai prosedur peminjaman ruangan dan untuk kepentingan keilmuan, kamu bisa bebas berkreasi sesuai kebutuhan kamu menggunakan fasilitas-fasilitas itu. Misalnya nih kamu lagi pengen ikut lomba fotografi dan butuh studio foto, gaperlu mahal-mahal nyewa studio foto di luar — langsung aja pake laboratorium broadcast! Dan lain sebagainya, pokoknya gitu deeeh.

Asik kan?

Ospek Jurusan tanpa Pressing



Mungkin kita sering denger kasus soal senioritas di kampus, terutama yang ditargetkan ke maba tiap ospek. Maba ditindas senior, maba dianiaya senior, maba dikucilkan senior. Pokoknya serem deh kalo dibayangin, terutama ada berbagai isu miring soal ospek yang terlanjur keterlaluan sampe mengakibatkan korban, udah berasa kaya sekolah militer aja hadeuh.

Tapi tenang aja, ospek di jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR udah gak pake yang namanya pressing lagi. Karena ospek di sini tujuannya satu: memperkenalkan mahasiswa baru ke Ilmu Komunikasi UNAIR — mulai dari dosen-dosennya, mata kuliahnya, HIMA atau klubnya, kakak tingkatnya, alumninya, dll. Dari namanya aja udah jelas; ospek = orientasi studi dan pengenalan kampus.

Di sini, kami sebagai para senior fokus buat membimbing adek-adek kami yang baru supaya mereka bisa kenal sama jurusannya sendiri. Karena tak kenal maka tak sayang, bukan? 😉 Kalo pengen sayang, makanya harus kenalan dulu (((awas baper))).

Kaya yang udah sempet dibahas di atas tadi, salah satu kegiatan ospek jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR adalah keliling klub-klub yang ada di sini. Kalo jadwalnya lagi ke klub COMMIC, ya kamu bakal diajarin fotografi. Kalo jadwalnya lagi ke klub PEEPING, ya kamu bakal diajak nonton film sekaligus diskusi isi filmnya. Gitu-gitu deh, asik banget serius!

Selain itu, orang tua kamu juga gak perlu deh yang namanya khawatir anaknya kenapa-kenapa gara-gara ospek jurusan penuh senior galak hobi ngebentak. No! Di sini ospeknya santai dan asik banget, I promise you.

Aku aja andai kata ditawarin ngulang ospek jurusan sekarang ya pasti bakal mau lah, soalnya emang seru parah sih hehe. Bisa ngerasain keliling klub itu sih yang paling aku suka!

Banyak Acara Jurusan dan Kuliah Tamu yang Keren

image

Waktu kedatengan tamu-tamu spesial yang berbagi ilmunya ke mahasiswa di dalem kelas, itulah yang namanya kuliah tamu. We got lots of them here! Saking banyaknya kuliah tamu dari berbagai praktisi (bahkan artis/public figure juga beberapa kali ke sini) sekaligus dosen universitas lain sampe peneliti dari universitas luar negeri yang kondang, nantinya kamu bakal ngerasa kaya hal yang "biasa" banget buat ikutan kuliah tamu di jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR.

Gak cuma kuliah tamu, Departemen Ilmu Komunikasi UNAIR juga sering banget ngadain acara jurusan yang gak cuma seru, tapi juga berbobot. Misalnya seminar nasional, workshop, maupun konferensi internasional. Bulan lalu kami ngundang penulis terkenal, Leila S. Chudori, buat ngebedah abis film Laut Bercerita sekaligus ngadain screening filmnya juga. Dan banyaaak lagi acara-acara semacam yang bikin acara-acara spesial kaya di atas jadi makanan sehari-hari kalo kamu jadi mahasiswa Ilmu Komunikasi UNAIR.

Bisa Jadi Ladang Rejeki Tambahan

Karena saking banyaknya acara itu lah kamu jadi punya banyak kesempatan buat berkontribusi ke acara-acara tersebut, biasanya jadi panitia atau pengurus, soalnya di sini mahasiswanya bener-bener selalu dilibatkan sama dosen buat turut ikutan mensukseskan acara-acara jurusan — apalagi waktu akreditasi.

Dan gak jarang lho karena jadi panitia atau yang ngebantuin acara itu tadi, kita dikasih imbalan sama dosen sebagai ganti atas usaha, tenaga, dan waktu yang udah kita luangkan demi kesuksesan acara. Baik itu dalam bentuk honor berupa fresh money, atau diajakin makan-makan bareng-bareng sambil karaokean. Kalo kamu sering ikutan ngebantuin acara jurusan atau acara dosen, bisa jadi dompet atau perutmu bakal penuh 😂

Ya, karena emang relasi antar pihak di jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR sedeket itu, jadi emang sebisa mungkin selalu dilibatkan, mau dari mahasiswa maupun dari dosen.

Antara Teori dan Praktek Seimbang

Naaah ini dia salah satu alasan yang paling aku suka kenapa aku bersyukur masuk jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR! Gak cuma dari sisi teoritis doang yang ditekankan sama dosen-dosen di sini, mahasiswa juga wajib menguasai dari sisi praktis juga. Kurikulum pendidikan di jurusan ini emang dibuat sedemikian rupa supaya kita bisa punya skill yang berimbang.

Jadinya, kita nanti gak cuma jadi mahasiswa yang istilahnya "bisa ngomong doang", tapi juga bisa bertindak dan kerja nyata. Dan sebaliknya, kita gak cuma melulu praktek doang tapi kurang bisa "mikir".

Ibaratnya, talk more do more.

Kamu gak cuma belajar teori-teori komunikasi yang kedengeran berat dan penuh "keilmuan", tapi kamu juga terjun langsung buat praktek yang bakal berguna kalo kamu pengen jadi praktisi ilmu komunikasi di dunia kerja nantinya.

Misalnya gini nih; kamu bisa diskusi tentang filsafat sekaligus jadi humas yang handal. Atau jadi filmmaker kondang tapi gak melupakan teori-teori tentang film dan tetep bisa ikutan konferensi karya ilmiah nantinya. Diajak muter otak ya ayo, diajak gerakin tangan juga ayo. You're both intellectually  and professionally superior.

The best of both worlds gitu deh pokoknya!

Mata Kuliahnya Bikin Nagih

Masih berhubungan sama teori dan praktek yang seimbang berkat kurikulum pendidikan yang bagus nih ya, pada akhirnya ngefek ke mata kuliahnya yang nagih banget. Tiap semester berganti, aku selalu gak sabar buat ngambil mata kuliah baru karena yang ditawarin selalu menarik. Materinya juga gak ngebosenin sama sekali, I actually keep looking forward to new classes each semester and I think that's awesome.

Buat yang pengen tau mata kuliah apa aja yang ditawarin di jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR, bisa langsung cek website resmi Departemen Ilmu Komunikasi Universitas Airlangga.

Tugas dan Ujian Kuliahnya Seru

Karena mata kuliah yang nagih tadi, jelas dong tugas-tugas maupun soal ujian kuliahnya seru. Jadi gak cuma sekedar quiz atau ngerjain tugas biasa yang monoton dan bikin bosen, tapi ada banyak jenis tugas maupun ujian yang gak kerasa tugas/ujian 😂 Walaupun gitu, dari sisi keilmuan juga tetep nyambung. Emang dosen-dosen Ilmu Komunikasi UNAIR seasik itu sih!

Misalnya nih ya, pernah tuh waktu aku di kelas Cyber Culture, aku disuruh nge-catfish orang di Tinder masa 😂 Iya, serius, aku gak bohong! Jadi aku disuruh bikin profil palsu di Tinder, terus dipetakan gitu — kalo pake foto kaya gimana, ntar yang nge-swipe kanan berapa orang. Kalo pake deskripsi profil atau bio kaya gimana, ntar yang nge-swipe kanan berapa orang.

Terus pernah juga tuh waktu UAS, dan sama dosennya disuruh main game yang multiplayer di internet dong... 😂 Keliatannya emang konyol, tapi sebenernya hal-hal kaya gitu bisa dianalisis pake teori-teori komunikasi lho. Tetep aja sih, ngerjain tugasnya jadi gak kerasa berat karena tugasnya dibikin jadi seru 😂

Kalo kamu masuk jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR nanti, expect your assignments to be much more fun! Gak bakal bosen deh, seriusan. Palingan cuma ngeluh di Instagram Story aja kalo lagi nugas 😜

Koneksi Seabrek

Banyak banget orang-orang hebat dari Ilmu Komunikasi UNAIR, mau yang lagi kuliah maupun yang udah pada lulus. Gak dikit yang udah punya nama di luaran sana dan jadi praktisi, banyak banget yang jadi "orang" — udah bertebaran di mana-mana. Beruntunglah kalo kamu kuliah di sini, karena semuanya ada. Begitu masuk kuliah langsung koneksi seabrek, di bawah nama Departemen Ilmu Komunikasi UNAIR yang sama.

Yang kerja di multinational company ada, yang kerja di hotel jadi humas ada, yang punya perusahaan agensi sendiri ada, yang udah kondang ikut beauty pageant ke mana-mana juga ada. Tinggal pilih deh, jadi gampang banget kalo misalnya kamu lagi butuh tempat magang, atau pengen tanya-tanya, atau minta coaching atau mentorship dari kakak-kakak tingkat maupun alumni. Belum lagi dosen-dosen yang bisa ngenalin kamu ke mereka-mereka itu.

Jangan lupa, salah satu faktor keberhasilan karir adalah memperbanyak koneksi. Dan kalo kamu kuliah di sini, kamu bakal dapet privilege itu secara otomatis 😍

Kesempatan Kerjanya Luas dan Alumninya Cepet Dapet Kerjaan

Salah satu alasan utama kamu bimbang milih kuliah di jurusan apa pasti gara-gara kesempatan kerjanya, aku yakin deh. Karena dulu aku pernah ada di posisi yang sama 😂 But don't worry, karena kuliah di jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR bisa membuka kesempatan kerja yang luas banget.

Sekarang zamannya internet berkuasa, teknologi komunikasi juga semakin berkembang. Karena itu kamu gak usah khawatir soal kesempatan kerja kalo kuliah di sini, karena di bidang apapun dan di perusahaan apapun, pasti orang dengan latar belakang ilmu komunikasi dibutuhkan.

PASTI.
Aku berani jamin!

Sekarang coba liat deh, perusahaan mana sih yang gak butuh social media manager? Public relations? Content creator? Copywriter? Graphic designer? Videographer? Photographer? Marketing communication? Semuanya butuh paling gak satu orang dengan latar belakang ilmu komunikasi!

Track record para alumni juga bisa jadi bukti gedenya kesempatan kerja kalo kuliah di sini. Dari website resmi Departemen Ilmu Komunikasi UNAIR, disebutkan banyak lulusan yang langsung dapet kerjaan abis lulus kuliah. Soalnya selain karena koneksi yang berlimpah itu tadi, di jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR ada mata kuliah wajib magang di perusahaan.


Jadi waktu udah lulus kuliah gak lulus dengan tangan kosong, tapi udah ada pengalaman kerja. Gak semata-mata freshgraduate yang belum pernah ngapa-ngapain sama sekali. Nantinya, kamu bakal lebih unggul dibandingkan dengan freshgraduate yang lain yang gak ada pengalaman kerja. Dan bukan gak mungkin dari magang itu tadi kamu ditarik jadi pegawai tetap (banyak banget yang kaya gitu soalnya, termasuk aku).


And that's basically all that I could think of at the moment!

BUSET BANYAK BANGET TERNYATA INI TULISANNYA 😂 Aku ngetik ini rasanya gak kelar-kelar deh haha, karena yaaa emang sebanyak itu sih alasan kenapa kamu harus banget kuliah di sini.

Sebenernya masih banyak bangettt lagi kelebihan dan alasan kenapa kamu harus milih kuliah di jurusan Ilmu Komunikasi UNAIR, tapi kayanya gak bisa deh kalo harus aku tulis semua. Terlalu banyak, seriusan! Kamu harus ngalamin sendiri secara langsung buat ngerasain serunya kuliah di sini 😍

I'm having a blast pursuing my education here, big time. And now, I want you to be a part of the fun too! I promise you it would be one hell of a ride that you'd enjoy real good.

Seriusan, aku nulis ini karena aku SUKAAA BANGET, BANGET, BANGET!!! kuliah di jurusan ini, dan aku pun bersyukur banget udah milih jurusan Ilmu Komunikasi di UNAIR. I swear, I wouldn't trade it for anything else or any other universities in the nation.

Selamat berjuang ya adek-adek buat ujiannya!
Aku tunggu kamu di Ilmu Komunikasi UNAIR 👊👋

You Might Also Like

0 comments

Featured Post

Kampanye CELUP: Demi Berantas Asusila, Rela Terobos Hukum Positif dan Etika

Baru-baru ini, penulis dikejutkan oleh sebuah foto yang disebarkan oleh Official Account (OA) di media sosial LINE bernama ‘Sacriledgy’...